Media Sosial Pengaruhi Pemenangan Dalam Pemilu

Oleh :
Fazri Maulana
Media Sosial Pengaruhi Pemenangan Dalam Pemilu
Kiri ke kanan: Dr. Fal. Harmonis, M.Si , Dr. Friedrich M Rumintjap , Dr. Deden Mauli dan Abdullah Sammy saat menjadi narasumber Seminar Nasional bertajuk Politik Media Baru Dalam Pemenangan Pemilu 2024 diselenggarakan oleh MIKOM FISIP UMJ di Auditorium Kasman Singodimedjo, Selasa (09/01/24). (Foto : KSU/Alvin Lazuardy)

Media baru, seperti media sosial turut menjadi rujukan pemilih untuk mencari informasi terkait dengan pemilihan umum (pemilu). Selain itu, media sosial memiliki daya untuk mempengaruhi pilihan masyarakat di bilik suara yang bisa menentukan suatu pemenangan dalam pemilu. Hal itu mengemuka dalam Seminar Nasional bertajuk Politik Media Baru Dalam Pemenangan Pemilu 2024 yang diselenggarakan oleh Magister Ilmu Komunikasi Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik Universitas Muhammadiyah Jakarta (MIKOM FISIP UMJ) di Auditorium Kasman Singodimedjo, Selasa (09/01/24).

Baca juga : Kolaborasi Forum Rektor PTMA dan KPU RI Kawal Pemilu 2024

Indonesia menjadi salah satu negara yang memiliki penggunaan internet tertinggi. Fenomena yang terjadi di masyarakat bahwa informasi yang mereka dapatkan melalui media sosial bisa menjadi rujukan dalam menentukan pilihan, bahkan mengubah pilihan mereka.

Media sosial menjadi yang paling banyak diakses oleh masyarakat. Sehingga media sosial menyimpan dampak terhadap dunia politik, karena penggunanya juga merupakan pemilih dalam sebuah proses politik.

Ketua Program Studi (Kaprodi) MIKOM FISIP UMJ Dr. Aminah Swarnawati, M.Si.,  mengatakan saat ini media sosial menjadi komiditi utama bagi Gen-Z dan Milenial dalam berinteraksi sosial. Maka dari itu, media sosial banyak dijadikan alat kampanye bagi aktor politik untuk mendapatkan suara. “Fenomena itu, menjadi hal yang sangat penting untuk dibahas,” kata Aminah.

Seminar ini mengundang akademisi hingga praktisi dalam dunia politik dan media yakni Wakil Dekan III FISIP UMJ Dr. Fal. Harmonis, M.Si., Direktur Pusat Pengkajian Komunikasi dan Media UIN Syarif Hidayatullah Dr. Deden Mauli, Kepala Divisi Sosial Media Republika Abdullah Sammy, dan Ketua Partai Demokrat Wilayah Bogor Dr. Friedrich M Rumintjap.

Harmonis memulai diskusi dengan mengatakan bahwa media memiliki kekuatan untuk membentuk opini, sikap, dan perilaku masyarakat terhadap politik. Ia menyebut teori koltivasi effect untuk menggambarkan pengaruh media. Teori itu menjelaskan bahwa pikiran hingga relasi masyarakat akan dipengaruhi oleh media yang dibaca.

Maka dari itu, media sosial juga bisa menjadi pengaruh dalam menentukan pilihan. Di era digital ini, strategi kampanye dengan menggunakan media sosial berpotensi efektif menjangkau konstituen. Hal ini bisa dimanfaatkan untuk meyakinkan pemilih yang belum menentukan pilihan.

“Ketika bermain media sosial kita tidak bisa netral, pasti ada keberpihakan. Maka, kita harus cerdas dalam menggunakannya,” ungkap Harmonis

Kepala Divisi Media Sosial Republika Sammy, menjelaskan bagaimana media sosial berpengaruh terhadap pemilu. Ia mengaitkan dengan kasus di negara Filiphina yakni new media terbukti mempengaruhi kemenangan Bongbong Marcos.

“Dia menggunakan gimmick dan soft campaign untuk membangun citranya lewat media sosial,” tutur Sammy.

Sementara itu, dua narasumber lainnya yaitu Dr. Deden Mauli dan Dr. Friedrich merespons bagaimana media sosial dapat membuat setiap orang berhak mendapatkan dan memproduksi informasi tanpa terkecuali.

Editor : Dian Fauzalia